Senin, 14 Juli 2008

STATUS JOMBLO

Jombloer’s don’t cry..
Gimana nggak panas, ngeliat temen gandeng pacarnya, kita malah gandeng nenek-nenek bantuin nyebrang. Apa nggak keki, temen kita berbalas tatapan dengan sang doi, kita malah berpandangan mesra dengan ikan mas koki. Sampe akhirnya temen kita kissing dengan si yayang, kita masih juga kissing sama si guling (oh God, help me..)...


Belom lagi, ledekan dari orang-orang yang kian datang tiada henti silih berganti, sampe temen-temen arisan mama kamu juga ikut cengengesan waktu dia tanya, “Belom punya pacar juga, ya?”. trus kamu jawab dengan muka pasrah, “Belom Tante.”. Duh, kesannya kamu nggak laku-laku. (gimana dong?)
Friend..
Wajar kalo sedikit-dikit ada rasa sedih, kesel, sebel, kumel (dampaknya gitu lo..) bahkan, muncul rasa lain yang menyudutkan pertanyaan yang mengharukan berikut ini :
“Duh, kayanya cuma gue aja deh yang nggak bahagia.” (Hu..hu…)
“Kenapa sih, kok sampe sekarang gue nggak laku-laku.” (Hu..hu..)
“Emang segitu beratnya ya, pengorbanan ngedapetin cinta.” (Hu..hu..)
Friend..
Jangan pesimis gitu dong, justru kita harus bangga. Pak Warsito aja bangga, dengan gelar Doktornya. Pak Amir bangga, dengan gelar sarjananya. Pak Imam juga bangga, dengan pangkat jendralnya. Lantas, kenapa kita nggak bangga, dengan status kita sebagai jomblo? (lho, kok? Apa hubungannya?)
Jombloer’s..
Congratulation on your success..! Bukan hal yang mudah lho, untuk terus berpegang teguh pada status terberat, jomblo. Nggak usah minder, apalagi berduka. Sampe akhirnya meratapi nasib bertapa di gunung salak, nggak nafsu makan dan nggak mau mandi (ih, jamuran).
Friend..
Nggak sulit buat kamu ngedapetin ujian di masa muda. Buktinya, kamu bisa menahan magnet tarik-menarik pada lawan jenis. Ibarat perlombaan lari, kamu nggak nyasar kemana-mana, apalagi sampe nyusruk kecebur sumur. Sekali lagi, selamat ya!

High Quality Jomblo
Friend..
Menyandang status jomblo, bukan berarti nggak berani ekstrim dalam hal-hal yang positif. Tunjukin dong, kalo kamu jombo yang berkualitas. Buang jauh rasa ragu dan malu, melangkah maju dan terus maju (chayoo..!!) coba deh, kamu isi status jomblo kamu dengan hal-hal berikut ini :

1. Ciptakan suasana baru
Berani merubah sesuatu adalah menghasilkan hal yang baru dan merangsang kita untuk lebih kreatif. Misalnya, dari zaman dulu (dari usia prasekolah), suasana kamar kita begitu-gitu aja. Kenapa nggak dari sekarang, kita ciptakan suasana baru yang beda. Bisa dengan merubah posisi tempat tidur, letak meja belajar, wajah-wajah Mickey mouse and the genk, Casper and the genk atau Dora explore, bisa kita ganti dengan poster-poster para tokoh hebat dunia (bukan yang porno). Oke juga tuh, kalo menghias kamar dengan lukisan dinding, atau buat mading kamar yang berisi pengalaman unik, cerita lucu, kata-kata bijak, moto hidup dan foto-foto waktu dulu juga sekarang.
Kamar itu kan cerminan pribadi kita, jadi expresiin dong pribadi kita lewat suasana kamar yang bertemakan ‘gue banget, gitu loks’. Suasana kamar yang baru juga nggak akan membuat kita bete. Kita malah akan merasa nyaman dan puas dengan adanya diri kita.

2. Coba kegiatan baru
Nggak bisa? Ya wajar dong, namanya juga hal yang baru. Tapi kalo kita berani mencoba, kita jadi bisa dan dewasa. Misalnya ada teman yang ngajak gabung jadi anggota teater, atau ikut olahraga beladiri bisa juga ngajak kegiatan yang lain. Asal itu positif, ikut aja lagi. Siapa tau lewat kegiatan itu, muncul bakat terpendam. Sesuatu yang tidak kita sukai belum tentu tidak baik, begitupun sebaliknya. Untuk tau, nggak ada salahnya kalo kita coba. Experience is the best teacher.

3. Ceria lewat silaturrahmi
Masih inget nggak sama temen-temen di SD, SMP atau SMA? Coba deh, kontak mereka buat ngadain reuni. Pastinya seru, berbagi cerita dan pengalaman. Kita juga bisa main ke rumah temen-temen, bukan hanya sekedar refreshing, jalan-jalan, makan-makan, tapi juga bertukar informasi dan berbagi pengetahuan. Selain bisa menjalin tali silaturrahmi, kita juga bisa belajar dari kedisiplinan yang ada dirumah teman kita, baik dari segi ibadah, kebersihan, atau hal yang lain.

4. Tambah ilmu, tambah tahu
Mumpung masih muda, jangan males buat cari ilmu. Walaupun perintah menuntut ilmu itu dari buaian sampai liang lahat. Bukan berarti kita masih punya banyak waktu, lantas menunda-nunda. Sebentar-bentar kita ngomong, “Nanti aja kale, masih muda ini.” (Jangan sampe deh, nggak banget!) Wake up, justru ditangan pemuda itulah ada kemajuan bangsa. Kalo yang muda aja letoy, alias ogah-ogahan dalam menuntut ilmu, gimana nasib bangsa dan negara?
Apalagi yang namanya ilmu agama, hak patennya bukan hanya berlaku di dunia aja, tapi juga di akhirat. Ditambah lagi, ilmu agama merupakan tiket dunia-akhirat yang dijamin keberhasilannya (keren kan?).
Rosululloh bersabda :
“bagi tiap-tiap sesuatu ada jalan, dan jalan ke syurga adalah ilmu.” (HR. Dailami)
Gimana cara ngedapetin ilmu? Pastinya dengan belajar dong. Contohnya, ada kegiatan ta’lim (pengajian) untuk remaja. Nah, nggak usah malu-malu buat ikutan. “Enggak enak ah, malu.”, “Enggak ah, nggak bisa.” Tenang friend, komentar itu pasti bakalan lewat, kalo kamu udah ngejalaninnya. Oke deh, selamat belajat ya.

5. Punya tabungan akhirat
Hadits Rosululloh :
“ sebaik-baik ditantara kalian, adalah belajar Al Quran kemudian mengajarkan.” (HR. Bukhori)
Friend, semua ilmu yang ada dilangit dan dibumi adalah milik Alloh. Setiap orang pasti punya keahlian atau kebiasaan yang merupakan anugrah dari Alloh SWT. Dari pada dipendam sendiri, lebih baik kita berbagi. Ingat lho, sebaik baiknya manusia, adalah yang membawa manfaat untuk orang lain. Contohnya, untuk urusan matematika, kamu adalah jagonya. Sementara itu disekitar rumah kamu, anak-anak SD lagi pusing mikirin rumus matematika buat ngedepin UAS. Ada baiknya ilmu yang kita punya kita salurkan ke mereka. Bisa menjadi sukarelawan, mengajar privat, atau buka bimbel. Selain membawa rejeki, juga menjadi ladang amal, tabungan kita di akhirat. (Ayo jombloer’s.. tunggu apalagi?)

Jangan mau jadi jojoba
Jadi jombo emang asik, tapi jangan saking asyiknya kemudian tertancap niat untuk jadi jomblo selamanya (duh, nge-nes banget). Kalo pelajar jomblo, wajar. Namanya juga konsentrasi buat bekal masa depan, mengejar cita-cita. Tapi kalo masa depan atau cita-cita udah diraih, buruan friend, tinggalkan segera planet jomblo. (jangan jadi bujang lapuk)
Friend..
Buat umur yang masih kepala satu, masih bisa tenang dengan gelar JOJOBA-nya. Harap-harap cemas, bagi jombloer’s yang berkepala dua. Bagi yang kepala tiga dan empat, sepatutnya anda cemas dan selamat menjadi nenek moyang di planet jombo.
Jombloer’s..
Jangan malu buat nge-browse planet yang lain. Coba deh, datang ke planet bumi. Disana, jumlah penghuninya bejibun, banyak banget. Jadi nggak ada alasan untuk nggak saling kenal-mengenal antara satu dan yang lain.
Jombloer’s..
Rosululloh paling nggak suka dengan pemuda yang hidupnya membujang. Mau tahu gimana kisah Bang Ukaf, si jomblo berkualitas yang dapet teguran langsung dari Rosululloh.
Diriwayatkan oleh Ibnu Atsir dan Ibnu Majjah tentang seorang pemuda yang keren, ganteng, plus tajir. Pemuda itu bernama Ukaf bin Wida’ahal Hilali. Kalo boleh jujur, Bang Ukaf ini belom siap nikah. Tapi nggak tau kenapa, doi masih setia dengan statusnya sebagai jomblo alias bujangan. Akhirnya, Rosululloh turun tangan dateng ke rumahnya.
Rosululloh SAW : “Ukaf, ente ini udah punya istri, ape belom?”
Bang Ukaf : “Ya Rosul, ane kan masih bujang. Jelas belom, dong.”
Rosululloh SAW : “Ente punya pembantu perempuan, nggak?”
Bang Ukaf : “Ane nggak punya.”
Rosululloh SAW : “Ente sehat kan?” (Bang Ukaf mengangguk).
“ Ente juga mampu kan?” (Bang Ukaf ngangguk lagi).
Bang Ukaf : “Betul benget, ya Rosul.”
Rosululloh SAW : “Kalo begitu, ente termasuk temennye syetan dan pendeta nasrani. Artinye, ente masuk ke dalam golongan mereka. Makanye, kalo ente termasuk golongan kami, berlakulah ente seperti kebiasaan golongan kami. Kebiasaan golongan kami adalah menikah dan beristri. Karena orang yang paling buruk itu, adalah orang yang membujang. Dan yang paling hina adalah bujangan.”
Friend..
Kok sampe segitu hinanya ya? Ya karena pada dasarnya semua yang membujang sudah mampu menikah, tapi nggak nikah-nikah juga. Ini sih bukan masalah jodoh yang belom datang, melainkan belum ada keinginan untuk menikah. Khawatir nanti malah susah ngendaliin hawa nafsunya, jalan amannya adalah menikah.
Friend..
Menikah, jangan dibuat susah. Baiknya, sekarang kita serempak teriakan bersama-sama pada planet jomblo :
“PLANET JOMBLO…!!! AKU AKAN PERSIAPKAN LAHIR BATIN MENUJU PERNIKAHAN. GOOD BYEEEE….!!!”.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Tinggalkan komentar anda untuk sekedar saran, kritik dll.

Anda suka dengan artikel Lulu masukan Email anda untuk berlangganan (Gratis):

Delivered by FeedBurner


http://www.o-om.com Did You Know... »» (?)